Tingkat depresi dan jenis kelamin berhubungan dengan perilaku anti sosial pada pelajar SMA

  • Sari Riastiningsih Universitas Trisakti
  • Nuryani Sidarta Universitas Trisakti

Abstract

LATAR BELAKANG
Prevalensi penderita depresi pada usia remaja meningkat sangat tinggi dibandingkan dengan usia  kanak‐kanak dan dewasa. Prevalensi gangguan mental emosional pada penduduk berumur 15 tahun ke atas di Indonesia mencapai 6%. Remaja rentan terkena depresi karena banyaknya proses adaptasi terhadap berbagai stressor kehidupan yang ada, bila tidak diawasi dapat menimbulkan gangguan perilaku anti sosial yang dapat menetap menjadi gangguan kepribadian antisosial pada saat dewasa. Studi ini dilakukan untuk menilai hubungan antara tingkat depresi dengan perilaku anti sosial pada pelajar SMA.

METODE
Studi ini merupakan penelitian analitik observasional dengan desain potong lintang yang  dilakukan dari bulan Agustus hingga Desember 2017. Populasi penelitian adalah pelajar SMAN 6 Bogor dengan total sampel sebanyak 350 responden. Cara pengambilan sampel digunakan teknik Consecutive Non random sampling dan pengambilan data primer didapatkan dari pengisian kuesioner The Mansion Evaluation untuk menilai ada tidaknya perilaku anti sosial dan kuesioner Beck Depression Inventory-II guna mengukur tingkat depresi pada respondents.  Selanjutnya data dianalisis dengan menggunakan tes Chi Square guna menilai hubungan antara tingkat depresi dengan munculnya perilaku antisosial.

HASIL
Dari 350 responden didapatkan 193 responden (55,1%) yang mengalami depresi dari tingkat ringan sampai berat. Sebanyak 222 respoden (63,4%) memiliki kecenderungan untuk berperilaku anti sosial dan lebih banyak didapatkan pada pelajar laki-laki. Hasil analisis  menunjukkan adanya hubungan bermakna antara tingkat depresi dengan perilaku anti sosial dimana makin tinggi tingkat depresi maka makin besar kejadian perilaku anti sosial (p value = 0,000). Selain itu didapatkan pula bahwa jenis kelamin juga memiliki hubungan bermakna dengan munculnya perilaku anti sosial (p value = 0,020).

KESIMPULAN
Terdapat hubungan antara tingkat depresi dan jenis kelamin dengan perilaku anti sosial pada pelajar SMA.

Author Biographies

Sari Riastiningsih, Universitas Trisakti

Progam Studi Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti

Nuryani Sidarta, Universitas Trisakti

Departemen Anatomi, Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti, Indonesia

Published
2018-06-27
How to Cite
1.
Riastiningsih S, Sidarta N. Tingkat depresi dan jenis kelamin berhubungan dengan perilaku anti sosial pada pelajar SMA. J Biomedika Kesehat [Internet]. 27Jun.2018 [cited 14Oct.2019];1(1):3-. Available from: https://jbiomedkes.org/index.php/jbk/article/view/20
Section
Original Article